rups bank aceh3 4
Pj Gubernur Aceh Bustami Hamzah memimpin RUPS Bank Aceh di Meuligoe Gubernur | Foto: Humas Aceh

PM, Banda Aceh – Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Bank Aceh Syariah menghasilkan keputusan untuk membayar dividen sebesar Rp296 miliar untuk tahun buku 2023, menunjukkan peningkatan dari tahun sebelumnya.

Rapat yang dipimpin oleh Pj Gubernur Bustami Hamzah di Meuligoe Gubernur Aceh pada Minggu (5/5/2024) dihadiri oleh para bupati/walikota se-Aceh sebagai pemegang saham.

Dengan memperhitungkan komposisi saham milik Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota se-Aceh selaku pemegang saham, maka perseroan akan menyetorkan dividen ke rekening masing-masing Kas Daerah, sesuai dengan porsi kepemilikannya masing-masing.

Untuk diketahui bersama, penyetoran dividen merupakan salah satu kontribusi nyata Bank Aceh dalam meningkatkan Pendapatan Asli Aceh (PAA). Bank Aceh tetap optimis dapat membukukan pertumbuhan kinerja positif yang sejalan dengan agenda transformasi yang masih berjalan di 2024.

Sekretariat Perusahaan Bank Aceh Teuku Zulfikar menyampaikan, kenaikan rasio pembayaran dividen tahun ini dilakukan seiring dengan kinerja keuangan Bank yang terus membaik dengan capaian laba Rp575,5 miliar di 2023.

“Bank juga mampu mengelola rasio kecukupan permodalan atau Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM) pada level yang sehat mencapai 22,7 persen di Desember 2023, sehingga kami memiliki kapasitas untuk membagi dividen dengan rasio dan nilai yang lebih besar,” kata Zulfikar.

Zulfikar menuturkan, perseroan optimis dalam meningkatkan kinerja secara berkelanjutan. Berdasarkan laporan keuangan Tahun Buku 2023 Bank Aceh Syariah mencatatkan total aset  Rp30,4 triliun atau naik 5,92 persen.

Sementara itu, realisasi pembiayaan tahun 2023 mencapai Rp18,6 triliun atau tumbuh 7,81% dibanding tahun sebelumnya Rp17,3 triliun. Adapun dana pihak ketiga (DPK) Bank Aceh tercatat Rp24,4 triliun

Teuku Zulfikar menyebut capaian kinerja Bank Aceh ini dapat diraih berkat transformasi digital dan didorong oleh dukungan dan sinergi oleh para pemangku kebijakan terkait.

“Transformasi digitalisasi juga menjadi kunci untuk pencapaian strategi bisnis Bank Aceh. Saat ini Bank Aceh kian fokus untuk terus menggarap sektor kredit produktif untuk terus membantu menggerakkan perekonomian Aceh,” pungkas Zulfikar.