110749608 h5n1
Foto: Istimewa

PM, NEW DELHI – Wabah flu burung melanda beberapa negara bagian di India. Ribuan burung dilaporkan mati du Kerala, Himachal Pradesh, Rajastan, dan Madhya Pradesh.

Pada Senin (4/1), Himachal Pradesh menjadi negara bagian India keempat yang melaporkan kasus flu burung. Sekitar 2.300 burung yang berpindah tempat, kebanyakan angsa berkepala belang, ditemukan mati di Suaka Danau Bendungan Pong di Kangra.

Kepala Konservator Hutan (Satwa Liar) Archana Sharma mengatakan Institut Penelitian Hewan India di Bareilly mendeteksi flu burung dalam sampel dari unggas yang mati. “Tapi kami menunggu konfirmasi dari Institut Nasional Penyakit Hewan Keamanan Tinggi, Bhopal, karena ia adalah badan untuk menguji penyakit ini,” ujarnya, dilaporkan laman Sputnik.

Sejumlah pejabat di Himachal Pradesh mengatakan semua burung dalam radius satu kilometer dari wilayah yang terinfeksi akan dimusnahkan. Hal itu guna menghindari infeksi lebih lanjut. Lebih dari 12 ribu bebek telah mati. Sebanyak 40 ribu lainnya bakal dibunuh untuk mencegah penyebaran lebih lanjut.

Pemerintah Himachal Pradesh akan memberikan kompensasi kepada semua peternak yang unggasnya dimusnahkan. Pemerintah pun telah menyiapkan ruang kendali dan tim cepat tanggap untuk menangani masalah tersebut.

Sementara itu, Departemen Peternakan Rajasthan mengatakan pihaknya telah menerima laporan 425 kematian burung gagak, bangau, dan burung lainnya sejauh ini. “Ada kematian yang tidak biasa dari puluhan gagak di daerah itu pada tanggal 25 Desember. Sebuah tim gabungan dari Departemen Kehutanan dan Departemen Peternakan merawat burung yang sakit dan mengirim sampelnya ke Institut Nasional Penyakit Keamanan Tinggi Hewan di Bhopal,” kata Kolektor Distrik N.Gohain.

Sumber: Republika.co.id

Komentar