IMG 20210910 100221

PM, Kabul – Sebanyak 97 persen penduduk Afghanistan diperkirakan akan terpuruk dalam jurang kemiskinan, kecuali krisis politik dan ekonomi negara tersebut dapat tertangani. Hal tersebut merupakan warning yang dikeluarkan PBB menyikapi kondisi politik di Afghanistan pasca Amerika Serikat menarik diri dan pemerintah tertinggi dipegang oleh Taliban.

Dalam sebuah laporan yang dirilis pada Kamis, 9 September 2021, disebutkan program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) mengatakan bahwa tingkat kemiskinan dapat meningkat hingga 25 persen sebagai akibat dari kontraksi produk domestik bruto (PDB) riil Afghanistan. Setengah penduduk dari negara itu bahkan sudah membutuhkan dukungan kemanusiaan.

“Anda mengalami kejutan anggaran. Anda memiliki kejutan cadangan. Jika cadangan, Anda tahu beberapa $9bn, harus benar-benar dibekukan, maka Anda memiliki kejutan perdagangan. Anda mengalami gangguan dalam perdagangan domestik dan internasional,” ujar perwakilan UNDP di Afghanistan, Abdallah Al Dardari, kepada Al Jazeera.

“Biasanya di negara dengan situasi ini, lembaga keuangan internasional seperti IMF [Dana Moneter Internasional], Bank Dunia, dan semua lembaga keuangan bilateral dan multilateral akan berkumpul dengan PBB dan mengusulkan program reformasi ekonomi. Kami tahu ini tidak akan terjadi,” katanya.

Bahkan sebelum pengambilalihan cepat oleh Taliban bulan lalu, Afghanistan sangat bergantung pada bantuan, dengan lebih dari sepertiga PDB negara itu diambil dari pendanaan asing.

PBB mendesak agar Taliban mengizinkan pekerja bantuan untuk melakukan pekerjaan mereka.

“Biarkan masyarakat sipil, organisasi masyarakat lokal, mengelola proyek [yang sedang berlangsung]. Biarkan mereka menerapkannya. Kami tidak meminta apa-apa. Asal jangan dihalangi,” kata Al Dardari.

Awal pekan ini, badan-badan bantuan internasional memperingatkan “krisis kemanusiaan yang akan datang” di Afghanistan, dengan badan amal medis Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF) mengatakan sistem perawatan kesehatan negara yang rentan menghadapi “potensi keruntuhan”.

PBB telah memperingatkan bahwa 18 juta orang di Afghanistan menghadapi bencana kemanusiaan dan krisis akan banyak dan bercabang banyak.

“Akan ada banyak krisis: perpindahan internal, migrasi, orang-orang yang melarikan diri dari negara itu, orang-orang yang bergabung dengan bisnis gelap,” kata Al Dardari kepada Al Jazeera. “Saya pikir perdagangan opium akan berkembang, lebih dari sekarang – hanya karena tidak ada pekerjaan lain. Kekerasan dalam rumah tangga juga akan meningkat. Tugas kita adalah turun tangan sekarang.”

PBB meminta dana tambahan hampir $200 juta untuk bantuan penyelamatan jiwa di Afghanistan setelah perebutan kekuasaan Taliban, yang mengakibatkan pekerja bantuan melakukan eksodus dan pemotongan dana berikutnya.

Menurut laporan itu, kombinasi faktor-faktor dapat menyebabkan tingkat kemiskinan dasar Afghanistan, sekarang di 72 persen. Selain faktor transisi politik, angka kemiskinan di Afghanistan juga dipicu oleh  kemarau berkepanjangan, pandemi COVID-19, dan gejolak akibat transisi politik saat ini.

Sebagai tanggapan, UNDP mengusulkan paket intervensi, termasuk layanan penting dan pendapatan dasar, yang ditujukan untuk mendukung hampir sembilan juta orang yang rentan, terutama perempuan dan anak perempuan.[] sumber: aljazeera.com

Komentar