Juru Bicara Covid-19 Pemerintah Aceh, Saifullah Abdulgani. (Foto/Ist)
Juru Bicara Covid-19 Pemerintah Aceh, Saifullah Abdulgani. (Foto/Ist)

PM, Banda Aceh – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Nadiem Makarim mengizinkan sekolah tatap muka mulai Januari 2021. Menyikapi kebijakan tersebut, Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) Aceh segera mempersiapkan guru dan murid di semua jenjang pendidikan di Aceh.

Juru Bicara Covid-19 Pemerintah Aceh, Saifullah Abdulgani, Senin (23/11/2020) mengatakan, kebijakan Mendiknas ini perlu diantisipasi sejak dini supaya proses belajar tatap muka itu dapat berlangsung aman di masa pandemi.

“Kebijakan ini bisa berdampak buruk apabila tidak dipersiapkan dengan sebaik-baiknya sejak sekarang,” ujar SAG.

Baca Juga: 2 Desember, Satu Juta Siswa di Aceh Kenakan Masker

Ia juga menginformasikan, Satgas Covid-19 Pemerintah Aceh akan melakukan Gerakan Masker Sekolah (GEMAS) pada 2 Desember 2020 di seluruh Aceh. Kegiatan GEMA itu melibatkan 6.783 institusi pendidikan negeri dan swasta, yang meliputi 3.506 SD, 600 MIN, 1.182 SMP, 400 MTsN, 267 MAN, 222 SMK, 75 SLB, di seluruh Aceh.

Pada pelaksanaannya nanti sebanyak 1.081.174 murid dan siswa akan dipakaikan masker oleh guru wali kelasnya. Satgas juga mempersiapkan masker untuk kegiatan tersebut dan akan didistribusikan ke sekolah-sekolah sesuai target GEMAS.

“Ini bukan kegiatan bagi-bagi masker, melainkan teknik edukasi untuk menyentak kesadaran masyarakat sekolah tentang pentingnya memakai masker di masa pandemi ini,” tutur SAG.

Persiapan GEMAS dimulai dengan pembekalan seluruh kepala sekolah dan guru melalui daring. Ada 6.783 kepala sekolah dan guru yang dibekali secara daring oleh Satgas Covid-19 Aceh. Mereka dibagi dalam tujuh angkatan dan pembekalan diberikan mulai pukul 07.30 – 17.15 WIB, pada Selasa, 24 November 2020.

“Kita harapkan murid dan siswa dapat mengikuti belajar tatap muka secara aman dengan perilaku baru di masa pandemi ini,” tutup SAG.(*)

Komentar