Ilustrasi

PM, Banda Aceh – Seekor gajah jantan ditemukan mati dengan kondisi gading hilang dan bercak di Gampong Blang Awe, Kecamatan Meureudu, Kabupaten Pidie Jaya, Provinsi Aceh.

Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh, Sapto Aji Prabowo di Banda Aceh, Kamis, mengatakan temuan itu dilaporkan, Rabu (14/11) malam.

“Informasi ersebut disampaikan petugas Bagian Kesatuan Pengelolaan Hutan atau BKPH Krueng Tiro yang berdomisili di Meureudu,” tambahnya.

Petugas BKPH Krueng Tiro tersebut, lanjutnya tidak berani berlama-lama di lokasi temuan gajah jantan mati tersebut karena kawanan gajah lainnya berupaya mendekat.

Ia menyebutkan pihaknya sudah melaporkan temuan kematian gajah jantan dengan kondisi gading hilang tersebut ke Polres Pidie. Dan tim BKSDA diberangkatkan ke lokasi kejadian dan melakukan neukropsi atau membedah gajah mati itu.

“Penyebab kematian gajah jantan tersebut belum dapat kami pastikan. Namun menunggu hasil neukropsi tim yang sudah ke lokasi kejadian bersama dengan kepolisian,” sebut dia.

Kendati penyebab kematian gajah belum bisa dipastikan, namun Sapto Aji menegaskan gajah jantan tersebut mati karena perburuan. Hal ini bisa dibuktikan tidak adanya atau gading gajah tersebut hilang.

“Kami menduga gajah jantan tersebut mati karena perburuan. Apalagi lokasi gajah mati tersebut berada di pinggir kawasan hutan lindung dan bukan area konflik gajah dengan manusia,” kata Sapto Aji Prabowo. | Ant 

Komentar