PM, Banda Aceh — Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah memerintahkan Inspektur untuk memeriksa Tim Beasiswa BPSDM Aceh. Hal ini terkait seleksi administratif calon penerima beasiswa Pemerintah Aceh tahun 2019, yang disebut-sebut meluluskan calon yang tidak memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.

Hal tersebut disampaikan juru bicara Pemerintah Aceh, Saifullah Abdul Gani, Minggu (3/11/2019), usai menerima arahan Plt Gubernur yang saat ini tengah berada di Bengkulu meninjau atlet Porwil 2019.

SAG menjelaskan, Nova mendapat laporan banyak pihak yang menduga terjadi inkonsistensi dalam proses seleksi administrasi calon penerima beasiswa tahun 2019.

Pada satu sisi, lanjut SAG, Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Aceh menetapkan syarat umum maupun syarat khusus untuk S1, S2, dan S3, namun pada sisi lain disinyalir ada tidak memenuhi syarat lulus seleksi administrasi.

“Pak Nova tidak mentolerir inkonsistensi terhadap ketentuan persyaratan maka memerintahkan Inspektur untuk melakukan pemeriksaan dan mendalaminya,” kata SAG.

Sementara itu, lanjut SAG, diperintahkan BPSDM untuk kembali kepada persyaratan yang sudah diumumkan dan menjalankan ketentuan tersebut secara konsisten.

Bagi yang tidak dapat memenuhi persyaratan, seperti TOEFL, IALTS, TOAFL, LoA, dan sejenisnya, tidak dapat diluluskan, tegas SAG sesuai instruksi Plt Gubernur Nova.

Semua ketentuan persyaratan beasiswa Pemerintah Aceh harus dipenuhi secara konsisten, dan tidak boleh terjadi diskriminasi, tambah SAG.

“Calon yang tidak mampu memenuhi persyaratan tidak dapat diluluskan ke tahapan selanjutnya,” tutur SAG.

Menurut dia, Plt Gubernur Nova Iriansyah konsisten menjalankan Program Aceh Carong. Beasiswa Pemerintah Aceh merupakan hak bagi seluruh masyarakat Aceh yang memenuhi persyaratan.

“Tidak boleh ada diskriminasi dalam penyeleksiannya,” tutupnya. []

Komentar