whatsapp image 2023 03 20 at 17 38 171
Pelepasan Kafilah Dakwah Ramadhan di Komplek Markaz Dewan Dakwah Aceh di Aceh Besar, Minggu (19/3/2021) oleh Ketua Dewan Dakwah Aceh, Muhammad AR. [Dok. Ist]

PM, Banda Aceh – Dewan Dakwah Aceh bekerja sama dengan Forum Dakwah Perbatasan mengirimkan sebanyak 17 dai dan 17 daiyah yang tergabung dalam Kafilah Dakwah Ramadhan ke daerah di pedalaman Aceh dan Sumatera Utara.

Daerah tersebut tersebar di beberapa desa di Aceh Tenggara, Aceh Singkil, Subulussalam, Aceh Tengah, Aceh Timur dan Gayo Lues serta Kabupaten Dairi, Sumatera Utara.

Adapun pelepasan Kafilah Dakwah Ramadhan itu berlangsung di Komplek Markaz Dewan Dakwah Aceh di Gampong Rumpet, Kecamatan Krueng Barona Jaya, Kabupaten Aceh Besar, Minggu (19/3/2021) malam oleh Ketua Dewan Dakwah Aceh, Muhammad AR.

Selama Ramadhan, mereka akan mengisinya dengan berbagai kegiatan. Di antaranya menjadi imam shalat taraweh, khutbah jumat dan ceramah Ramadhan. Selain itu juga ada pelatihan TPA, pesantren kilat, tahsin Al-qur’an dan ceramah Idul Fitri serta kegiatan kemasyarakatan lainnya.

“Berdakwah merupakan tugas para nabi dan rasul. Oleh karena itu perlu keikhlasan dan kesabaran. Dalam menjalankan misi dakwah ini, dimohon agar menjaga nama baik Dewan Dakwah dan juga semua kegiatan yang dilakukan untuk dapat didokumentasikan sebagai bahan laporan,” kata Muhammad AR.

Ia berharap dengan hadirnya dai dan daiyah yang merupakan mahasiswa Akademi Dakwah Indonesia (ADI) Aceh itu akan menambah semangat masyarakat tempatan dalam beribadah di bulan suci Ramadhan.

Sementara itu Direktur ADI Aceh, Abizal Muhammad Yati mengucapkan selamat berjuang kepada para dai dan daiyah tersebut. Ia menambahkan Kafilah Dakwah Ramadhan ini merupakan bagian dari program pembelajaran di lembaga ADI sebagai bentuk dakwah lapangan. Sehingga nantinya mereka akan terbiasa dengan kondisi dan situasi di daerah.

“Kami berharap program tersebut dapat menjadikan para mahasiswa ADI sebagai daii yang sesungguhnya. Terlebih selama ini mereka hanya mendapatkan pemaparan materi berupa teori. Dengan berhadapan langsung bersama masyarakat, tentunya akan lebih banyak lagi ilmu dan pengalaman yang didapatkan,” kata Abizal.

Ia juga berterima kasih kepada para donatur dan semua pihak yg sudah membantu kegiatan itu. Sebelumnya mereka juga telah diberikan pembekalan selama seminggu olah pengurus Dewan Dakwah Aceh dan para dosen ADI. [*]