CdaVbSkUIAAGX9B
Screenshot/Twitter

PM, Banda Aceh – Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Aceh memasukkan seorang terduga pelaku penipuan jamaah umrah ke dalam daftar pencarian orang (DPO).

Direktur Reskrimum Polda Aceh, Kombes Pol Sony Sanjaya mengatakan, terduga pelaku seorang wanita berinisial R. Yang bersangkutan sudah dipanggil menghadap penyidik, namu tidak memenuhinya.

“Pemanggilan R juga atas petunjuk jaksa. Dalam petunjuknya, jaksa merekomendasikan R ditetapkan sebagai tersangka karena diduga ikut menerima uang jamaah umrah,” kata Sony Sanjaya.

Ia juga mengatakan, R merupakan bendahara PT Elhanif Tour and Travel. Perusahaan biro perjalanan ini juga sudah dilaporkan ke Polda Aceh.

Sebelumnya, penyidik telah menetapkan pemilik perusahaan tersebut berinisial AH sebagai tersangka penipuan jamaah umrah. Ia dilaporkan agennya di Aceh Tengah karena tidak kunjung memberangkatkan jamaah umrah ke Tanah Suci, Mekkah, Arab Saudi.

Sementara biaya umrah yang dibayarkan berkisar Rp17 juta hingga Rp23 juta, sehingga totalnya mencapai Rp891 juta. Mereka dijadwalkan berangkat ke Arab Saudi pada Desember 2019. Namun, hingga 2020, mereka tidak kunjung diberangkatkan ke Tanah Suci melaksanakan ibadah umrah.

“Berdasarkan hasil pemeriksaan, AH beralasan tidak memberangkatkan jamaah karena perusahaannya bangkrut. Uang yang disetor 47 orang tersebut digunakan untuk memberangkatkan jamaah lainnya,” kata Sony.

Sumber: Antara

Komentar