Migas Blok B
Ilustrasi

PM, Washington – Pemerintah dari beberapa negara dengan ekonomi terbesar di dunia mengatakan bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk melepas cadangan minyak strategis mereka, menyusul permintaan dari Amerika Serikat untuk langkah terkoordinasi untuk meredam harga energi global dan jelang pertemuan negara-negara produsen minyak.

Mengutip Reuters, Jumat (19/11), Gedung Putih mengatakan, pemerintahan Biden telah meminta berbagai negara termasuk China untuk mempertimbangkan pelepasan stok minyak mentah. Konsumen utama lainnya, India, Jepang dan Korea Selatan juga terlibat dalam diskusi, menurut beberapa orang yang mengetahui masalah itu mengatakan kepada Reuters.

Ketika ekonomi dunia pulih dari pandemi, Washington frustrasi karena OPEC+ telah menolak permintaan AS untuk mempercepat pasokan minyak.

Dengan kenaikan harga bensin dan biaya lainnya, Presiden AS Joe Biden juga menghadapi tekanan politik menjelang pemilihan kongres paruh waktu tahun depan.

Sebuah jajak pendapat Reuters pada bulan Oktober menunjukkan 67% orang dewasa AS setuju bahwa inflasi adalah masalah yang sangat besar.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan, anggota tim keamanan nasional Biden telah membahas kebutuhan untuk memenuhi permintaan bahan bakar.

“Itu adalah percakapan yang sedang berlangsung dan yang kami lakukan dengan sejumlah mitra,” tambah Psaki.

OPEC+ berencana untuk bertemu pada 2 Desember. Kelompok tersebut mengambil pendekatan yang lebih lambat untuk meningkatkan produksi, melihat pemulihan ekonomi terlalu rapuh untuk membenarkan lebih banyak pasokan.

Harga minyak merosot sekitar 4% ke level terendah enam minggu setelah Reuters melaporkan tentang permintaan AS dan keputusan China untuk melepaskan beberapa minyak mentah, sebelum pulih pada hari Kamis.

Harga minyak telah mundur dari tertinggi baru-baru ini sebagai antisipasi bahwa pasokan dunia akan meningkat.

Biro cadangan negara China mengatakan kepada Reuters bahwa mereka sedang mengerjakan pelepasan minyak mentah cadangan, tetapi menolak untuk mengomentari permintaan AS.

Amerika Serikat memiliki cadangan strategis terbesar di lebih dari 600 juta barel. SPR AS didirikan pada 1970-an setelah Minyak Arab Embargo untuk memastikan negara memiliki pasokan yang cukup untuk menghadapi keadaan darurat.

Dalam beberapa tahun terakhir, ledakan serpih telah mendorong produksi AS untuk menyaingi Arab Saudi dan Rusia. Itu telah memungkinkan Amerika Serikat menjadi kurang bergantung pada impor energi dari negara lain, terutama anggota OPEC.

Tantangan bagi OPEC

Pertimbangan tersebut menyoroti frustrasi importir seperti Amerika Serikat dan India dengan kartel yang telah mempengaruhi harga minyak selama lebih dari lima dekade.

Ini juga akan menandai pertama kalinya bahwa China, konsumen minyak nomor 2 dunia dan importir terbesar, akan terlibat dalam rilis terkoordinasi dengan Amerika Serikat.

Tidak ada reaksi resmi langsung dari anggota OPEC+. Kelompok ini telah meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari (bph) per bulan, secara bertahap membuka rekor pengurangan produksi yang dibuat pada tahun 2020 ketika pandemi menurunkan permintaan bahan bakar.

Minggu ini, Sekretaris Jenderal Mohammad Barkindo mengatakan OPEC mengharapkan surplus pasokan minyak mulai meningkat bulan depan. Pada September, ekspor dari Arab Saudi naik menjadi 6,52 juta barel per hari, tertinggi sejak Januari.

Salah satu sumber OPEC yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan akan mengejutkan melihat negara-negara konsumen melepaskan stok ke harga yang lebih rendah daripada untuk memenuhi kekurangan pasokan.

Namun, negara-negara lain telah menekan OPEC untuk beberapa waktu, termasuk China dan India.

“Ini bukan kasus pasokan tidak tersedia,” kata Hardeep Singh Puri, menteri perminyakan India pada konferensi di Dubai pada hari Rabu.
“Ada 5 juta barel per hari pasokan yang tersedia yang belum dirilis karena alasan apa pun.”

Sementara OPEC+ telah meningkatkan produksi minyak sebesar 400.000 bph per bulan sejak Juli, kelompok produsen masih memiliki sekitar 3,8 juta bph dalam pengurangan pasokan yang belum kembali ke pasar.

OPEC+ pada April 2020 memangkas produksi lebih dari 10 juta barel per hari sebagai tanggapan atas penyebaran cepat pandemi virus corona.

Amerika Serikat, tidak meminta partisipasi Uni Eropa, menurut sumber yang akrab dengan diskusi, mengatakan masalah utama Eropa terkait dengan harga gas alam yang lebih tinggi.

IEA, di situsnya, mengatakan rilis tersebut tidak dimaksudkan untuk intervensi harga. Baik Jepang dan Korea Selatan dihubungi oleh Amerika Serikat, dan keduanya mengatakan mereka tidak melepaskan cadangan hanya untuk menghadapi kenaikan harga.[] Sumber: Kontan

Komentar