TDeMbZWBzyARb36GnmTWGLn63xdKG8 metaR2FtYmFyIFdoYXRzQXBwIDIwMjQtMDUtMDQgcHVrdWwgMTEuMzcuMTFfZmFhZDliZGMuanBn
Satgas Halal Aceh saat melakukan sertifikasi halal di Kecamatan Babussalam Kab. Aceh Tenggara. Foto: Kemenag Aceh.

PM, Banda Aceh – Gugus Tugas Halal Kementerian Agama (Kemenag) Aceh melakukan sertifikasi halal bagi 51 titik desa wisata yang ada di provinsi paling barat Indonesia itu, dalam upaya membangun dan memperkuat ekosistem halal di Indonesia.

Sekretaris Satgas Halal Aceh Alfirdaus Putra di Banda Aceh, Senin, mengatakan sertifikasi desa halal tersebut merupakan bagian dari sosialisasi Wajib Halal Oktober (WHO) 2024 yang dilakukan secara serentak seluruh Tanah Air.

“Ada 51 titik desa wisata di Aceh yang menjadi target proses sertifikasi,” kata Alfirdaus.

Ia menjelaskan sertifikasi desa wisata serentak dilakukan di seluruh kabupaten/kota di Aceh. Di seluruh Indonesia ada sebanyak 3.000 desa wisata yang disertifikasi halal dimulai dari Tugu No Kilometer Sabang pada akhir pekan kemarin.

Iklan Duka Cita Thanthawi Ishak dari BPKA Dan SAMSAT

Alfirdaus berharap agar sertifikasi halal di tempat wisata menjadi momentum untuk menyatukan berbagai pihak untuk membangun dan memperkuat ekosistem halal dari tingkat pusat hingga tingkat desa.

Adapun 51 desa tersebut tersebar di Aceh Barat delapan desa, Aceh Besar dua desa, lima desa di Aceh Jaya, tiga desa di Aceh Singkil, tiga desa di Aceh Tengah, satu desa di Aceh Tamiang.

Kemudian tiga desa di Aceh Tengah, tiga desa di Aceh Tenggara, satu desa di Aceh Utara, enam desa di Bener Meriah, tujuh desa di Bireuen, satu desa di Gayo Lues, enam desa di Kota Banda Aceh, dua di Kota Sabang, dua di Kota Subulussalam, dan satu desa di Kota Langsa.

Ia menambahkan, selain pendaftaran sertifikasi halal, dalam kegiatan tersebut juga dilakukan kampanye WHO 2024, sosialisasi dan edukasi sertifikasi halal bagi pelaku usaha, layanan konsultasi jaminan produk halal, dan coaching clinic.
“Sehingga menjadi jejaring percepatan sertifikasi halal yang strategis dan berkelanjutan,” ujarnya

Komentar