Ilustrasi serangan Hizbullah
Ilustrasi serangan Hizbullah. [Foto: Istimewa]

PM, Lebanon – Hampir seratus roket ditembakkan dari Lebanon menuju Israel utara pada Rabu pagi 12 Juni 2024, beberapa jam setelah serangan udara Israel di sebuah desa di Lebanon selatan menewaskan empat pejabat dari kelompok militan Hizbullah, termasuk komandan militer paling senior

Militer Israel mengatakan bahwa sekitar 90 proyektil menargetkan pangkalan militer dan pabrik senjata, beberapa di antaranya berhasil dicegat. Namun, beberapa kebakaran terjadi disebabkan oleh serangan tersebut.

Hizbullah mengatakan serangan itu merupakan respons terhadap pembunuhan komandannya.

Kelompok Hizbullah Lebanon pada Rabu 12 Juni 2024 mengumumkan kematian empat anggotanya, termasuk seorang komandan senior, dalam serangan udara Israel di Lebanon selatan.

Dalam sebuah pernyataan, Hizbullah menyebutkan komandan seniornya adalah Taleb Abdullah, 55 tahun, dari Kota Aadchit di selatan Lebanon. Ia menjadi komandan Hizbullah paling senior yang dibunuh oleh Israel sejak 7 Oktober.

Pada Januari, Israel juga membunuh Wissam al-Tawil, seorang komandan militer seorang komandan tinggi Hizbullah di unit Radwan, dalam serangan udara.

Sebagai bentuk pengakuan atas senioritas Abdallah, Hizbullah membuat langkah langka dengan merilis foto dirinya bersama Wissam Hassan al-Tawil.

Kematian baru ini menambah jumlah pejuang Hizbullah yang tewas dalam bentrokan dengan pasukan Israel sejak 8 Oktober 2023 menjadi 340 orang, menurut penghitungan Anadolu.

Serangan udara Israel yang menewaskan anggota Hizbullah terjadi di Kota Jouaiyya di Lebanon selatan pada Selasa malam.

Pada Selasa, Hizbullah mengumumkan melakukan 10 operasi terhadap sasaran militer Israel dan permukiman di dekat perbatasan dengan Lebanon.

Ketegangan meningkat di sepanjang perbatasan Lebanon dengan Israel di tengah serangan lintas batas antara Hizbullah dan pasukan Israel. Ini terjadi ketika Tel Aviv terus melancarkan serangan mematikannya di Jalur Gaza, yang telah menewaskan hampir 37.200 orang sejak Oktober lalu menyusul serangan Hamas.

Hizbullah—milisi dan gerakan politik Lebanon yang kuat yang didukung oleh Iran—dan Israel telah saling membombardir melintasi perbatasan selama delapan bulan terakhir, dengan lebih dari 150.000 orang di kedua sisi perbatasan terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Namun, intensitas serangan meningkat bulan ini di tengah ancaman dari para pejabat Israel di tingkat tertinggi untuk melakukan tindakan militer lebih lanjut.

Israel telah menargetkan para komandan Hizbullah dengan tujuan mendorong kelompok tersebut ke utara Sungai Litani di Lebanon, dengan harapan dapat mencegah serangan lintas batas. Mereka berharap pada akhirnya memungkinkan warga sipil Israel yang mengungsi akibat pertempuran tersebut untuk kembali ke rumah mereka.

Beberapa ahli menyatakan keraguannya mengenai apakah pembunuhan yang ditargetkan dapat mencapai tujuan ini.

Pekan lalu, saat berkunjung ke Israel utara setelah rentetan roket Hizbullah yang memicu kebakaran hutan yang berkobar selama berhari-hari, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengeluarkan ancaman “tindakan yang sangat intens” untuk “memulihkan keamanan di utara.”

Sebagai tanda meningkatnya konflik, Israel minggu ini menyerang lebih dalam ke Lebanon dibandingkan sejak perang di Gaza dimulai, dengan menargetkan wilayah di sepanjang perbatasan timur laut negara itu dengan Suriah.

“Siapa pun yang berpikir dia dapat menyakiti kami dan kami akan menanggapinya dengan berdiam diri adalah kesalahan besar,” kata Netanyahu, menurut pemerintah Israel.

Dalam beberapa minggu terakhir, Hizbullah untuk pertama kalinya mulai menargetkan sistem pertahanan rudal Iron Dome yang dibanggakan Israel.

Menjawab seruan Hamas untuk membuka front kedua sehari setelah serangan mematikannya terhadap Israel, Hizbullah melancarkan serangan ke Israel pada 8 Oktober. Pemimpin Hizbullah, Hassan Nasrallah, mengatakan bahwa kelompoknya berusaha untuk menahan pasukan Israel di sepanjang perbatasan dan membatasi pergerakan mereka. kapasitasnya untuk menyerang Hamas di Gaza.

Hizbullah mengatakan lebih dari 300 pejuang telah tewas dalam pertempuran terbaru dengan Israel. PBB mengatakan sekitar 80 warga sipil Lebanon tewas. Di Israel, pihak berwenang mengatakan 19 personel keamanan dan sedikitnya delapan warga sipil tewas. [Tempo.co]