IMG 20211120 002244

PM, Banda Aceh – Sebanyak 300 unit rumah warga Aceh Timur terendam banjir dengan tinggi muka air 50 sampai 70 sentimeter, Kamis, 18 November 2021 pukul 23.45 WIB. Hal ini disebabkan curah hujan yang mengguyur Kecamatan Indra Makmur selama beberapa hari.

“Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Aceh Timur melaporkan tiga gampong yang terdampak banjir, antara lain Gampong Julok Rayeuk Utara, Alu Ie Mirah dan Jambo Lubok. BPBD setempat telah melakukan koodinasi dengan pihak terkait serta pendataan kerugian materil lainnya akibat banjir. Tidak ada korban jiwa akibat peristiwa ini,” ujar Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari, Jumat, 20 November 2021 malam.

Kondisi saat ini banjir berangsur surut pada beberapa wilayah dengan tinggi muka air antara 20 sampai 50 sentimeter.

Berdasarkan prakiraan cuaca tiga harian Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) per 19 sampai 21 November 2021, Kabupaten Aceh Timur didominasi cuaca cerah berawan, berawan dan hujan ringan. Kabupaten Aceh Timur juga memiliki potensi bahaya banjir pada tingkat sedang hingga tinggi. Kajian inaRISK menunjukkan sebanyak 24 kecamatan berpotensi terdampak banjir.

Menyikapi hal tersebut, BNPB mengimbau masyarakat dan pemerintah daerah setempat meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi bencana hindrometeorologi dengan melakukan pemantauan prakiraan cuaca secara berkala.

Upaya pencegahan juga dapat dilakukan dengan pembersihan material yang menghambat saluran atau tempat aliran air serta mengoptimalkan daerah resapan air dengan penanaman pohon serta tanaman vegetasi. “Masyarakat juga diimbau untuk mengikuti instruksi dari perangkat daerah setempat dalam kondisi kedaruratan,” pungkas Abdul Muhari.[]

Komentar