027687300 1618913325 830 556

PM, Beijing – Sebanyak 40 lebih organisasi hak-hak sipil Muslim-Amerika pada Kamis, 16 September 2021 mengumumkan kampanye untuk memboikot pembangunan hotel internasional, Hilton Worldwide. Hotel tersebut rencananya akan dibangun di atas tanah bekas masjid Uighur di Hotan, Xinjiang yang dihancurkan paksa pada 2018 lalu.

Berbicara pada konferensi pers yang diadakan di depan markas Hilton di Virginia, Council on American-Islamic Relations (CAIR), mengatakan bahwa mereka telah bernegosiasi secara tidak langsung dengan grup hotel yang meminta mereka untuk bergabung. CAIR meminta mereka membatalkan rencana konstruksi, tetapi pembicaraan itu tidak berhasil.

“Hari ini, kami mengumumkan kampanye boikot global terhadap Hilton,” kata direktur eksekutif CAIR Nihad Awad dilansir dari Aljazirah, Jumat (17/9).

“Anda dan saya memiliki pilihan untuk memilih ke mana harus pergi dalam perjalanan Anda atau melakukan pertemuan bisnis atau mengadakan acara, pernikahan atau perjamuan,” kata Awad, seraya menambahkan bahwa proyek tersebut merupakan pelanggaran hak asasi manusia yang berkontribusi pada penghancuran budaya Uighur.

Pemerintah China telah melakukan kampanye panjang untuk memusnahkan penduduk Uighur yang sebagian besar Muslim dengan penahanan massal, sterilisasi paksa, memisahkan anak-anak dari keluarga dan menghancurkan lokasi agama dan budaya. Pemerintah China membantah tuduhan internasional tersebut.

Situs yang memicu boikot adalah sebuah masjid di prefektur Hotan, yang dihancurkan pada 2018, yang rencananya akan diubah menjadi hotel Hampton Inn.

Awad mengatakan mereka diberitahu tentang proyek yang diusulkan pada awal Juni. Dan pada Juli, komisi Kongres Amerika Serikat bipartisan meminta Hilton Worldwide untuk tidak mengizinkan namanya dikaitkan dengan proyek hotel.

Menurut penelitian oleh lembaga Kebijakan Strategis Australia, sekitar 16 ribu masjid di 900 lokasi di Xinjiang hancur sebagian atau seluruhnya dan ini terjadi antara 2017 dan 2020.

Beberapa masjid yang masih berdiri pun tidak lagi memiliki menara masjid dan itu sengaja dihancurkan di tempat-tempat yang diawasi ketat oleh China.

Kehancuran telah diverifikasi laporan di lapangan, dan membandingkan foto satelit dari tahun-tahun sebelumnya hingga sekarang.

Para pejabat di Beijing mengatakan kepada kantor berita Reuters awal tahun ini bahwa tidak ada situs keagamaan di Xinjiang yang dihancurkan atau dibatasi secara paksa. China bahkan mengundang mereka untuk mengunjungi daerah tersebut.

“Dalam 12 hari pelaporan selama Ramadhan pada April dan Mei, sebagian besar masjid yang dikunjungi wartawan Reuters telah dihancurkan sebagian atau seluruhnya,” kata badan tersebut.

PBB dan kelompok hak asasi memperkirakan bahwa satu juta orang Uighur dan etnis minoritas lainnya ditahan di kamp-kamp tempat mereka bekerja di Xinjiang.

China awalnya membantah kamp-kamp itu ada, tetapi kemudian mengatakan bahwa itu adalah pusat kejuruan yang dirancang untuk memerangi ekstremisme.

China telah membantah tuduhan bahwa mereka menganiaya minoritas Muslim Uighur di Xinjiang, atau bahwa kerja paksa dilakukan di sana.

Pada Januari, Amerika Serikat mengumumkan larangan impor pada semua produk kapas dan tomat dari Xinjiang atas tuduhan bahwa mereka dibuat dengan kerja paksa oleh orang-orang Uighur.

Beberapa merek Barat termasuk H&M, Burberry dan Nike telah terkena boikot konsumen di China setelah meningkatkan kekhawatiran tentang dugaan kerja paksa di Xinjiang. China menguasai sekitar 20 persen pasar kapas dunia dan 85 persen kapasnya berasal dari Xinjiang.

Pada September, kelompok hak asasi manusia mengajukan keluhan kepada jaksa Jerman dengan tuduhan bahwa beberapa pengecer mode mendapat untung dari kerja paksa di wilayah Xinjiang China.

Pusat Eropa untuk Konstitusi dan Hak Asasi Manusia (ECCHR) yang berbasis di Berlin menuduh Lidl, Hugo Boss, dan pengecer lain bersekongkol dan mengambil untung secara langsung atau tidak langsung dari kerja paksa di industri kapas Xinjiang, menurut pengaduan setebal 96 halaman yang diterima oleh jaksa di Karlsruhe pengadilan federal.

Kepala Hak Asasi PBB, Michelle Bachelet, mengatakan upaya baru-baru ini untuk mendapatkan akses ke wilayah Xinjiang China untuk menyelidiki laporan pelanggaran serius terhadap Muslim Uighur belum berhasil, menambahkan bahwa dia sedang menyelesaikan laporan tentang situasi tersebut.

“Saya menyesal tidak dapat melaporkan kemajuan upaya saya untuk mencari akses yang berarti ke Daerah Otonomi Uighur Xinjiang,” kata Bachelet pada pembukaan Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa.

“Sementara itu, kantor saya sedang menyelesaikan penilaiannya atas informasi yang tersedia tentang tuduhan pelanggaran hak asasi manusia yang serius di wilayah itu, dan bertujuan untuk mempublikasikannya,” katanya.[] sumber: republika.co.id

Komentar